Penetapan harga

Penetapan harga , apa-apa perjanjian antara pesaing perniagaan ("mendatar") atau antara pengeluar, pemborong, dan peruncit ("menegak") untuk menaikkan, menetapkan, atau mengekalkan harga. Banyak, walaupun tidak semua, perjanjian penetapan harga tidak sah berdasarkan undang-undang antimonopoli atau persaingan. Tindakan tidak sah boleh diadili oleh penjenayah pemerintah atau pegawai penguatkuasa sivil atau oleh pihak swasta yang telah mengalami kerugian ekonomi akibat perbuatan tersebut.

Penetapan harga mendatar

Contoh perjanjian penetapan harga mendatar termasuk perjanjian untuk mematuhi jadual atau julat harga; untuk menetapkan harga minimum atau maksimum; untuk mengiklankan harga secara kerjasama atau untuk menyekat iklan harga; untuk menyeragamkan syarat penjualan seperti kredit, markup, trade-in, rebat, atau diskaun; dan untuk menyeragamkan pakej barang dan perkhidmatan yang termasuk dalam harga tertentu. Semua perjanjian tersebut tidak sah di bawah undang-undang antimonopoli Amerika Syarikat; iaitu, pengadilan akan menganggap bahawa perjanjian semacam itu tidak bersaing dan tidak akan mendengar hujah yang menyatakan bahawa perjanjian tersebut benar-benar meningkatkan kualiti, persaingan, atau kesejahteraan pengguna dalam suatu kes tertentu. Perjanjian penetapan harga mendatar juga tidak sah di bawah undang-undang persaingan Kesatuan Eropah (EU), di mana mereka juga dikenakan sekatan keras yang disebut.

Tidak ada yang menyalahi undang-undang mengenai pesaing yang sebenarnya menetapkan harga yang sama atau bahkan mengenai mereka yang melakukannya secara sedar. Memang, dalam pasaran yang sangat kompetitif, seseorang akan mengharapkan peruncit menjual barang mereka dengan harga yang sama. Kesalahan itu terletak pada penetapan (atau menaikkan atau mengekalkan) harga mereka dengan mengadakan perjanjian antara satu sama lain. (Seksyen 1, Akta Antitrust Sherman AS [1890], misalnya, melarang "kontrak, gabungan atau konspirasi" yang mengekang perdagangan.) Perjanjian, untuk menjadi pelanggaran, tidak perlu menetapkan harga tertentu. Sebaliknya, undang-undang tidak setuju dengan sebarang perjanjian yang mengganggu kemampuan pesaing untuk menetapkan harga mereka sendiri dengan kebebasan sepenuhnya. Oleh itu, perjanjian yang menetapkan julat harga, menetapkan formula untuk kadar perubahan harga,atau memberikan garis panduan untuk tindak balas pesaing terhadap perubahan struktur kos mereka adalah pelanggaran, walaupun mereka tidak menetapkan harga umum yang tepat atau menghilangkan semua kemungkinan persaingan harga. Tidak setiap pesaing di pasaran perlu mengambil bahagian dalam perjanjian tersebut. Bahkan perjanjian antara dua pesaing kecil di pasar yang sangat besar, sibuk, dan sebaliknya akan menjadi pelanggaran.

Analisis penetapan harga mendatar

Ahli ekonomi umumnya bersetuju bahawa perjanjian penetapan harga mendatar tidak baik bagi pengguna. Persaingan biasanya menurunkan harga, kerana pesaing berusaha untuk menarik pelanggan satu sama lain. Oleh itu, dalam pasaran yang kompetitif, pengguna menyedari lebihan pengguna yang semaksimum mungkin - nilai kepada pengguna barang yang melebihi dari apa yang sebenarnya harus dibayar oleh pengguna. Perjanjian penetapan harga, kerana mereka mengurangkan kemampuan pesaing untuk merespon secara bebas dan cepat terhadap harga satu sama lain, mengurangkan lebihan pengguna dengan mengganggu kemampuan pasar yang kompetitif untuk menjaga harga tetap rendah. Lebih penting lagi, perjanjian mendatar antara pesaing dapat memudahkan mereka memperoleh kuasa pasaran secara bersama — kemampuan untuk mengekalkan harga yang lebih tinggi daripada persaingan bebas akan memungkinkan, tanpa kehilangan pelanggan.Perjanjian yang cukup luas membolehkan pesaing bertindak sebagai monopoli de facto, menaikkan harga dan mengurangkan pengeluaran sehingga merugikan kesejahteraan pengguna. Selain itu, mereka dapat melakukannya tanpa memperoleh faedah kecekapan penggabungan atau penggabungan yang sebenarnya.

Terdapat beberapa pengkritik larangan penetapan harga mendatar. Sebilangan ahli ekonomi konservatif berpendapat bahawa hampir tidak layak untuk mengatur pengaturan penetapan harga mendatar, kerana secara ekonomi tidak stabil. Setiap anggota perjanjian penetapan harga mendatar memiliki insentif yang kuat untuk membelot, secara diam-diam menawarkan harga yang lebih rendah untuk menarik bahagian pelanggan yang lebih besar. Selain itu, setiap pasar dengan harga yang meningkat yang disebabkan oleh perjanjian mendatar akan menarik pendatang baru dengan cepat, dan mereka dapat dengan mudah mengembalikan harga ke tingkat yang kompetitif. Akhirnya, banyak ahli ekonomi ragu-ragu terhadap kemampuan mahkamah dan pendakwa untuk membezakan pengaturan penetapan harga sebenar dari pengaturan kompleks lain dengan tujuan pro-persaingan yang sah.

Selain itu, ada beberapa kekhawatiran tentang larangan perjanjian penetapan harga secara mendatar dalam konteks di mana sukar bagi pengguna untuk menilai sendiri kualiti barang atau perkhidmatan. Dalam kes rawatan perubatan, misalnya, pesakit sering tidak dapat menilai sendiri sama ada rawatan yang mereka terima berkualiti tinggi atau rendah. (Penjagaan berkualiti tinggi tidak menjamin hasil yang baik, dan pesakit yang mendapat perawatan dengan kualiti yang buruk tetap akan menjadi lebih baik.) persaingan akan mendorong penjagaan berkualiti tinggi dari pasaran. Pesakit tidak akan membayar lebih banyak untuk perbezaan dalam perawatan yang mereka tidak dapat mengesan atau mengesahkan. Sebaliknya, jika persaingan harga dikurangkan melalui perjanjian mendatar,maka tekanan untuk mengurangkan kos dengan memotong kualiti akan dikurangkan.

Hujah ketiga menentang larangan perjanjian penetapan harga mendatar melibatkan keinginan sosial untuk subsidi silang perkhidmatan untuk golongan miskin. Doktor, peguam, dan penyedia penjagaan kesihatan institusi sering berpendapat bahawa pengurangan persaingan harga di antara mereka dapat memberi mereka bantal yang diperlukan untuk menyediakan perkhidmatan yang diperlukan dengan harga yang rendah atau tanpa biaya kepada pengguna yang lebih miskin. (Cara lain, mungkin lebih intuitif untuk meletakkannya adalah bahawa persaingan harga yang kuat mengurangkan margin keuntungan, dan pengurangan margin mengakibatkan pengurangan dalam perawatan amal dan pekerjaan pro bono.)

Walaupun undang-undang persaingan tidak menerima argumen tersebut, sejumlah badan perundangan negara bagian dan daerah telah membuat skema di mana penyedia layanan kesihatan yang bersaing, misalnya, dapat meminta izin untuk menetapkan harga mereka di bawah pengawasan negara yang dekat untuk memberi subsidi dengan biaya rendah menjaga orang miskin. Skim tersebut melindungi penyedia dari pendakwaan dengan memperluas kekebalan negara dari penguatkuasaan antimonopoli untuk menutup tindakan peribadi mereka.