Pechenegs

Pechenegs , Byzantine Patzinakoi , Latin Bisseni , Bahasa Besenyo , yang seminomadic, orang nampaknya Turkic yang mendiami padang rumput utara Laut Hitam (abad ke-8 ke-12) dan oleh abad ke-10 yang sedang mengawal tanah-tanah antara Don dan menurunkan sungai Danube (setelah mengusir orang Hongaria); mereka menjadi ancaman serius kepada Byzantium. Pastoralis, pedagang, dan pejuang yang mula-mula mendiami kawasan antara sungai Volga dan Yaik (Ural), orang Pecheneg diserang oleh Khazar dan Oghuz ( c.889). Mereka bergerak ke arah barat (terutama ketika negara Khazar merosot dan tidak lagi dapat menghalangi penghijrahan) atas hasutan Bizantium, mendorong orang-orang Hongaria ke Lembangan Carpathian dan menyerang wilayah Rusia.

Dibiarkan oleh orang Rusia — yang Putera Sriatoslav mereka bunuh dalam pertempuran (972) —dan orang-orang Hungari, orang-orang Pecheneg berulang kali menyerang Thrace (abad ke-10); mereka meningkatkan kekerapan dan intensiti serangan mereka (abad ke-11) setelah Byzantium menaklukkan Bulgaria (1018) dan dengan itu menjadi jiran terdekat Pechenegs. Pada tahun 1090–91, Pechenegs maju ke gerbang Konstantinopel (sekarang Istanbul), di mana Maharaja Alexius I dengan bantuan Kumans memusnahkan tentera mereka, dan satu lagi kemenangan Bizantium pada tahun 1122 secara efektif menghancurkan kekuasaan Pecheneg. Petempatan penting Pecheneg kemudian didirikan di Hungary, mungkin setelah kekalahan mereka oleh Byzantium. Sumber utama dalam sejarah Pecheneg adalah De administrando imperii dari maharaja Byzantium Constantine VII Porphyrogenitus.