Erechtheus

Erechtheus , raja legenda dan mungkin juga ketuhanan Athens. Menurut Iliad, dia dilahirkan dari tanah jagung dan dibesarkan oleh dewi Athena, yang mendirikannya di kuilnya di Athena. Pada masa-masa kemudian hanya seekor ular besar yang dikira dapat berkongsi kuil dengan Athena, dan ada bukti bahawa Erechtheus adalah atau menjadi ular; iaitu roh bumi atau nenek moyang.

mitologi.  Bahasa Yunani.  Hermes.  (Mercury Rom) Kuiz Kajian Mitologi Yunani dan Rom Apakah alat muzik yang dikaitkan dengan dewa Yunani Pan?

Raja-raja Athena yang paling awal cenderung mempunyai nama yang serupa yang menunjukkan hubungan dengan bumi ( chth┼Źn; mis., Erichthonius, Erysichthon), yang telah dilahirkan dari bumi, dibesarkan oleh Athena, dan mempunyai sesuatu yang serba ada tentang mereka. Ular sering menjadi roh nenek moyang atau nenek moyang, sehingga Athena berkongsi kuilnya dengan Erechtheus, yang dia sendiri dipelihara, mungkin merupakan cara mitos untuk menyatakan keperawatannya terhadap rumah kerajaan kuno Athena dan tanah itu sendiri dan kesuburannya, yang dengannya kerajaan kuno saling berkaitan.

Dalam permainannya yang hilang Erechtheus, Euripides memberikan raja itu tiga anak perempuan, salah satunya bernama Chthonia. Ketika berperang dengan jiran Eleusis dan sekutunya Raja Eumolpus, Erechtheus belajar dari dewa Apollo bahawa Athens akan menang jika dia mengorbankan puterinya. Dia mengorbankan Chthonia, dan saudara perempuannya berkeras untuk berkongsi nasibnya. Erechtheus memenangkan pertempuran, tetapi, pada saat kemenangan, dia dihancurkan oleh Poseidon atau oleh petir dari Zeus. Pada masa awal, kematian akibat petir dipercayai merupakan permulaan bagi kehidupan akhirat yang istimewa.